Fakta Mengejutkan ini Bakal Bikin Kamu Ragu Akan Sahabat Sejati


1. Beda pola pikir

Banyak orang yang dulunya temenan dekeeet banget tapi waktu udah dewasa jadi kaku banget dan kayak orang yang gaq pernah saling kenal sebelumnya. Hal ini terjadi karena manusia memiliki pertumbuhan pola pikir yang berbeda – beda. Ada yang pola pikirnya menjadi lebih dewasa siring dengan berjalannya waktu. Ada juga yang pola pikirnya masih kayak anak SD, padahal udah lulus kuliah. Contoh simpelnya kayak gini. Dini dan Dina adalah sahabat sejati waktu masih SMP. Mereka selalu bersama kemana saja. Belanja bareng, ngedate bareng dan ngalay bareng. Wajarlah, SMP emang masa alay dari seorang manusia. Naah, waktu udah SMA dini dan dina udah gaq seakrab dulu lagi. Ini karena pola pikir dini udah bertambah sesuai usianya, jadi bisa dibilang sifat alay si dini udah agak memudar. Sedangkan si dina masiiih aja alaynya kayak jaman SMP. Nah, inilah yang menyebabkan si dini udah gaq “sreg” lagi temenan sama si dina dan akhirnya mereka udah bukan gak bisa dikatakan sahabat sejati lagi.

2. Jarak

Jarak emang salah satu hal yang bisa menyebabkan hubungan antara manusia semakin renggang. Bukan Cuma hubungan percintaan antara cowok dan cewek, hubungan pertemanan pun bisa dirusak oleh jarak. Kalo kamu dan temen kamu gaq pinter bagi waktu untuk menjalin komunikasi, dijamin deh pertemanan kamu terancam merenggang dan bahkan bisa bener – bener lupa satu sama lain. Salah satu tips untuk menghindari ini adalah dengan terus menjalin komunikasi dengan temen kamu. Jangan saling gengsi buat telfon atau chat duluan. Apalagi kalo kalian tetep berbagi cerita tentang kehidupan masing – masing, maka ancaman keretakan pertemanan kamu akan semakin berkurang.

3. Karena “si Dia”

Kita sering denger kalimat yang berbunyi “aku lebih pilih sahabat dari pada pacar” Ngomong sih gampang ya. Apalagi ngomongnya waktu kita masih mblo. Tapi kenyataan di lapangan menunjukkan sebagian besar orang lebih memilih “si dia” ketimbang teman. Apalagi kalo hubungan kamu sama “si dia” udah sah di depan penghulu dan di depan hukum. Kalo udah kayak gini, kalimat “aku lebih pilih sahabat dari pada pacar” akan menjadi buls**it total. Hubungan kita dengan si dia tentu akan jauh lebih erat ketimbang hubungan kita dengan teman. Buat kamu yang gak bisa bagi waktu kamu antara teman dan “si dia” akan berpotensi tinggi untuk kehilangan teman kamu. Naah, untuk menghindari hal ini terjadi, kuncinya balik lagi ke jalin komunikasi. Yaaah, walaupun temen kamu bukan jadi prioritas utama lagi, paling nggak kamu jangan sampe lost contact lah sama dia. Inget jalin silaturahmi itu adalah ibadah dan sesayang – sayangnya kamu sama “si dia”, kamu bakal tetep butuh tempat curhat saat kamu lagi berantem sama “si dia”.

So, apakah teman kamu yang sekarang bakal tetep jadi temen kamu saat kamu 25 tahun nanti?


Like it? Share with your friends!

Wegi Mustika

Master